Minta Indonesia Waspada terhadap Inflasi, Sri Mulyani: Tidak Boleh Jumawa!

  • Bagikan
X

Duniagital.com, Jakarta - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyampaikan bahwa situasi perekonomian di luar Indonesia atau dalam hal ini dunia sedang tidak baik-baik saja. Terjadinya inflasi karena disrupsi supply yang mengakibatkan tidak bisa terpenuhinya lonjakan permintaan yang tinggi.

"Dua tahun berlalu kita berharap pemulihan ekonomi terjadi, dan memang terjadi mulai tahun lalu. Meski terkena disrupsi dengan varian delta, varian omicron, ekonomi tetap menderu untuk pulih kembali," kata Sri Mulyani dalam acara Dies Natalis 7 PKN STAN, Jumat (29/7/2022).

Menurutnya, dengan ditemukannya vaksin dan dimulai kembali normalisasi pascapandemi Covid-19, masyarakat kembali bergerak menggerakkan perekonomian dunia. Hal ini menyebabkan inflasi karena persediaannya tidak mendukung atau tidak tercukupi, ditambah dengan pecahnya perang di Ukraina.

"Perangnya ada di Eropa sebelah sana, (tapi) dampaknya ke seluruh dunia," ujarnya.

Terjadinya krisis pangan dan energi dilatarbelakangi oleh fakta di mana Ukraina maupun Rusia merupakan produsen terbesar di dunia. "Krisis pangan terjadi karena Ukraina dan Rusia merupakan produsen pangan terbesar di dunia, termasuk juga pupuk. Krisis energi juga disebabkan Rusia merupakan produsen energi terbesar di dunia," imbuh Sri Mulyani.

Maka, lanjutnya, situasi inflasi sudah muncul karena pemulihan ekonomi yang begitu cepat tanpa diikuti oleh supply, ditambah dengan disrupsi perang. "Dunia tidak baik-baik saja," ujarnya.

Sumber: genpi.co

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan