Ulah Sambo Cs Coreng Nama Baik Polri, NU dan Muhammadiyah Beri Dukungan ke Kapolri: Usut Tuntas Kasus Brigadir J!

  • Bagikan
X

Duniagital.com, Jakarta - Peristiwa pembunuhan terhadap Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J membuat publik menyoroti institusi Polri. Pasalnya, tokoh utama di balik peristiwa tersebut merupakan petinggi Polri, yaitu mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.

Merespons hal tersebut, Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah mendukung ketegasan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dalam penanganan kasus yang terjadi di rumah dinas Ferdy Sambo, kawasan Duren Tiga, Jakarta Selatan pada Jumat (8/7) lalu.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1647729625996-0'); }); "Kami menyampaikan dukungan penuh terhadap langkah-langkah yang diambil oleh Kapolri dalam menghadapi masalah ini, khususnya pemecatan dan penonaktifan beberapa oknum yang terlibat," ujar Mustasyar PBNU KH As'ad Said Ali melalui keterangan di Jakarta, Senin (12/9).

As'ad mendorong kasus itu ditangani secepatnya demi mengembalikan kepercayaan publik terhadap institusi Polri. Mantan wakil ketua umum PBNU itu menilai, penegakan hukum terhadap semua oknum yang terlibat di kasus pembunuhan Brigadir J bisa menjadi langkah awal bersih-bersih di internal Polri.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1647729684060-0'); }); "Saya mendorong Polri untuk membersihkan oknum-oknum yang tak profesional dan tidak bekerja lurus agar citra polisi kembali bersih dan positif seperti sediakala," ujarnya.

Sementara itu, Sekretaris PP Muhammadiyah Prof Abdul Mu'ti mengatakan bahwa ulama dan warga Muhammadiyah mendukung Polri menangani kasus kematian Yosua secara profesional dan transparan.

Sumber: jpnn.com

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan