Ucapan Presiden 2 Periode Boleh Coba Cawapres Bukan Pernyataan MK

  • Bagikan
X

Duniagital.com, Jakarta - Kabag Humas Mahkamah Konstitusi (MK) Fajar Laksono sebelumnya mengatakan bahwa ketentuan presiden dua periode mencalonkan diri sebagai calon wakil presiden pada periode berikutnya tak diatur dalam UU.

Menanggapi pernyataan Fajar tersebut, Ahli Hukum Tata Negara Bivitri Susanti menilai bahwa ucapan Humas MK tersebut tidak mewakili lembaga itu.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1647729625996-0'); }); "Pendapat Fajar Laksono itu bukan Pendapat MK. MK tidak bisa memberikan pendapat kalau tidak ada perkara," ujar Bivitri kepada GenPI.co, Rabu (14/9).

Menurutnya, MK memberikan penafsiran konstitusi melalui putusan, bukan melalui orang per orang. "Fajar Laksono merupakan Humas MK dan bukan hakim. Padahal, MK sudah memiliki juru bicara sendiri, yakni Hakim Enny Nurbaningsih," tuturnya.

Bivitri mengatakan bahwa tugas Fajar Laksono sebagai humas adalah menjelaskan putusan MK. Meski demikian, menurutnya, seorang hakim per orangan juga tidak boleh berpendapat di luar perkara.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1647729684060-0'); }); "Jadi, ngaco sekali itu berita yang bilang MK berpendapat begitu. Terkait pandangan Fajar, saya tekankan bahwa pendapatnya tidak mewakili MK," kata dia.

Sumber: genpi.co

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan