Tekan Kasus Kekerasan Seksual, KemenPPPA Ajak Korban dan Saksi untuk Berani Melapor

  • Bagikan
X

Duniagital.com, Jakarta - Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA) mengapresiasi keberanian anak-anak korban kekerasan seksual yang dilakukan oleh calon Pendeta berinisial SAS (35) di Kabupaten Alor, Nusa Tenggara Timur, yang melapor ke kepolisian setempat bersama Sinode dan Pendeta Gereja.

"Kekerasan seksual merupakan fenomena 'puncak gunung es', yang tidak menampilkan apa yang terjadi di bawah permukaan air, di mana banyak kasus-kasus yang tidak terungkap. Oleh karena itu, keberanian korban dan saksi menjadi penting untuk menuntaskan kasus kekerasan seksual yang terjadi sehingga pelaku mendapatkan hukuman sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Kami juga mengapreasiasi respons cepat yang dilakukan oleh berbagai pihak dalam mengawal kasus kekerasan tersebut," ujar Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak, Nahar, di Jakarta, dikutip dalam keterangan resmi, Kamis (15/9/2022).

googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1647729625996-0'); }); Nahar menyebutkan, berdasarkan hasil koordinasi yang telah dilakukan pihaknya, awalnya terdapat 9 orang korban yang melapor ke Kepolisian Resor (Polres) Kabupaten Alor. Namun, setelah dilakukan penelusuran, terdapat seorang korban lainnya yang diduga mengalami pemerkosaan, dan dua orang diduga mengalami pencabulan atau percobaan kekerasan seksual. 

Nahar pun mengajak masyarakat yang mengalami, mengetahui, melihat, dan/atau menyaksikan kasus kekerasan untuk berani melapor ke lembaga-lembaga yang telah diberikan mandat oleh Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (UU TPKS), seperti Unit Pelaksana Teknis Daerah Perlindungan Perempuan dan Anak (UPTD PPA), UPT Bidang Sosial, Penyedia Layanan Berbasis Masyarakat, dan Kepolisian.

"Masyarakat juga dapat melapor melalui hotline Sahabat Perempuan dan Anak (SAPA) 129 atau Whatsapp 08111-129-129," imbuh Nahar.

Nahar mengatakan saat ini pelaku ditetapkan sebagai tersangka dan telah ditahan di Polres Kabupaten Alor. Kasus ini masih dalam proses penyidikan untuk melengkapi berkas perkara, yang akan diteliti kelengkapan persyaratannya oleh Jaksa Peneliti pada Kejaksaan Negeri Alor, sebelum dilimpahkan ke Pengadilan Negeri Kalabahi untuk disidangkan.

Sumber: wartaekonomi.co.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan