Kasak-kusuk Isu Penjegalan Anies Baswedan di Pilpres 2024, PKS Pasang Badan: Kami akan Berjuang!

  • Bagikan
X

Duniagital.com, Jakarta - Menanggapi isu penjegalan yang menyangkut nama besar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang ramai dibicarakan belakangan ini, Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Mardani Ali Sera, menyebut bahwa aksi penjegalan calon presiden merupakan salah satu praktik politik yang menciderai demokrasi. 

Dia menyebut bahwa PKS akan melawan segala praktik penjegalan. Menurutnya, setiap orang memiliki hak yang sama. Oleh sebab itu, praktik penjegalan dinilai sebagai praktik yang tidak sehat.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1647729625996-0'); }); "Jegal-menjegal tidak sehat. Kita akan lawan yang jegal-menjegal, karena buat saya, semua orang punya hak," kata Mardani, saat diwawancarai di Kompleks Parlemen Senayan, Senin (19/9/2022).

Sementara itu, Mardani menyebut bahwa panggilan Anies ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bisa saja diartikan sebagai penjegalan oleh publik. Kendati begitu, Mardani menegaskan bahwa pihaknya juga akan memperjuangkan hak bagi seluruh calon presiden dan mewujudkan lebih dua pasangan yang nantinya akan berkontestasi di pemilu 2024.

"Kalau dipaksakan cuma dua pasangan calon, ya, bisa ketidakadilan. Tapi apakah dua pasangan calon atau lebih kan tergantung kitanya (partai pengusung). Kalau kita mau berjuang untuk tidak dua pasang calon juga bisa," jelasnya.

googletag.cmd.push(function() { googletag.display('div-gpt-ad-1647729684060-0'); }); Sementara itu, Wakil Ketua Partai Nasional Demokrasi (NasDem), Ahmad Ali, menyebut bahwa pihaknya belum melihat adanya upaya penjegalan Anies yang dilakukan pihak eksternal partai. Dia juga memaparkan bahwa pengusungan calon presiden biasanya ditentukan oleh internal partai.

Sumber: wartaekonomi.co.id

Artikel Asli

Penting:

Apabila terdapat kesalahan informasi dalam berita ini, silahkan kirim koreksi/laporan Anda ke alamat email kami di [email protected].
  • Bagikan